BKKBN Pencapaian Angka Prevalensi Stunting Kota Bekasi Capai 13,8%

koranwantara.com – KOTA BEKASI

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dalam undangan yang disebar ke beberapa daerah terkait hasil studi status gizi Indonesia (SSGI) Tahun 2021 yang telah dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Sebanyak 21 Kabupaten/Kota dan 10 Provinsi dengan angka prevalensi stunting di 2021 mencapai kurang dari 14%.

BKKBN mengucapkan selamat dan mengapresiasi kepada 21 Kota/Kabupaten dan juga 10 Provinsi yang berhasil memiliki tingkatan nilai di bawah 14% dalam mempercepat penurunan angka stunting di tiap wilayahnya.

Dalam surat undangan tersebut, kepala daerah yang mendapatkan keberhasilan agar terus mengawal tim percepatan penurunan Stunting (TPPS) dalam pelaksanaan program dan kegiatan daerah sesuai Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting Indonesia (RAN PASTI) dalam rangka menjaga atau menurunkan angka prevalensi stunting pada tahun sebelumnya.

Dari Provinsi Jawa Barat, Kota Bekasi mendapatkan angka prevalensi stunting tahun 2021 dengan angka 13,8% dengan target pada tahun 2022 (11,8%), Tahun 2023 (9,73), dan Tahun 2024 (7,67%).

Leave a Reply

%d bloggers like this: